29 Disember 2009

KEMALANGAN SANI DAN KETETAPAN SEBUAH KEMATIAN

Hampir separuh dari bahagian kiri bas remuk merempuh pembahagi jalan

Apabila maut datang menjemput, pastikan kita bersedia...

Dua hari lepas, satu Malaysia dikejutkan dengan sebuah perjalanan yang menjadi tragedi ngeri bagi episod sedih dalam diari kemalangan 2009. Buat pertama kalinya seingat ana, bas yang begitu segak bergaya dengan warna merahnya, berukirkan nama SANI EKSPRESS terlibat dalam sebuah kemalangan ngeri yang mengorbankan sepuluh nyawa. Kebanyakan mangsa yang terkorban ialah penumpang di bahagian bawah bas dua tingkat tersebut yang salah seorang yang terkorban itu berasal dari negeri kelahiran ana sendiri.

Sengaja ana meletakkan entri kali ini berkaitan dengan tragedi bas tersebut. Bukan kerana nama bas tersebut mirip nama ana, bahkan ejaannya pun sama, dan jugak bukan pula sebab mangsa yang meninggal dunia tersebut berasal dari Perlis. So disini name and state bias tak wujud ye:)

Hmm bila sekali berfikir, yes, it is taqdir. Allah telah menetapkan, sepuluh dari 48 orang penumpang dalam bas tersebut akan terkorban dalam kemalangan yang asbabnya dikatakan, pemandu tersebut telah terlelap. Tetapi setelah beberapa kali berlakunya kemalangan seumpama ini, dengan yang paling tragisnya berlaku di Merapuh menjelang Syawal beberapa tahun dulu, timbul satu pertanyaan. Setelah dikaji, diperbaiki sistem pengurusan kenderaan awam ini, kenapa masih berlaku tragedi yang menyebabkan ibu bapa kehilangan anak-anak, anak-anak kehilangan ibu bapa dan sebagainya ini?

Bila berlaku kemalangan yang meragut banyak nyawa begini, semua orang mula bising, LPKP nya, JPJ nya, Puspakomnya, bahkan dalam Buletin Utama semalam, ana sempat tengok ramai yang menghantar email memberi komen berkenaan cara mengelakkan kemalangan seperti ini. Adakah sebelum ini kita tidak pernah memikirkan caranya? Bahkan ana difahamkan, bas tersebut telah dipasang alat "speed limiter" yang hanya membenarkan bas tersebut bergerak dengan halaju 91 km/j. Tapi dua hari lepas, pemandu pulak yang menjadi punca. Waduh-waduh, pening la gini, last-last memang takleh nak ngelak la, bila masuk faktor pemandu, takda cara lagi nak buat, selain dari bagi kesedaran kat pemandu supaya berhenti rehat kalau mengantuk dan ganti pemandu.

Dalam banyak-banyak komen yang ana dengar fasal kemalangan ni, hanya satu komen yang bagi ana sangat bernas dan betul-betul mengetuk hati yang lalai ni dalam mengingati Allah. Cuba fikirkan, kenapa para Rasul, para sahabat, dan orang-orang soleh, jarang ditimpa musibah sebegini? Jawapannya mudah, kerana mereka sentiasa mengingati Allah. Dan mereka sentiasa menjaga hubungan dengan Allah. Tak hairanlah Allah akan jaga mereka walau kemana pun mereka pergi. Bayangkan, cukup hanya dengan seorang, hanya seorang yang sepanjang perjalanan itu berzikir, bertilawah dan mungkin mengingati Allah, mungkin dengan barakah seorang itu, Allah selamatkan perjalanan sekumpulan manusia tu dari ditimpa musibah. Mustahil tak benda ni berlaku? Tak mustahil sahabat-sahabat semua. Bahkan Allah dah janji, siapa yang jaga hubungan dia dengan Allah, Allah akan jaga dia.

'Ala kulli hal, mungkin ada penumpang bas ekspress tersebut yang berzikir ketika itu, cumanya sampai masa mereka, Allah ambil kembali dalam bentuk begitu untuk bagi pengajaran kepada kita yang mampu melihat dan masih lagi hidup ini. Takziah kepada ahli keluarga mangsa yang terlibat, dan bagi kita yang masih diberi peluang oleh Allah untuk bertaubat ini, ambillah pengajaran. Mati boleh berlaku dimana-mana, tak kira canggih macam mana pun pengangkutan yang kita guna, selamat macam-mana pun jalan yang kita lalui, andai Allah menghendaki kita kembali padanya, tidak mampu kita lari lagi. Apa yang penting, sentiasalah mengingati Allah walau dimana kita berada, agar nyawa kita berakhir dengan sebutan nama Allah dan mengagungkanNya. Kematian pasti akan berlaku, tapi bagaimana keadaan kita ketika dijemput itu membezakan kita dan orang lain...Wallahua'lam....




27 Disember 2009

ERTI SEBUAH TAWADHU'

Ana kongsikan, sedikit ciri-ciri dan sifat-sifat tawadhu' yang ditunjukkan oleh baginda Nabi Muhammad SAW yang ana dapat dalam sebuah seminar beberapa hari lepas...Moga sama-sama dapat memuhasabah kembali perjalanan hidup selama lebih sedekad ini...

Mudah menerima nasihat dari sesiapapun dan berterima kasih kepada orang yang memberikan nasihat walaupun nasihat itu disampaikan dalam cara yang kurang baik
Bagaimana kita menerima teguran? Tambahan pula kalau
yang menegur itu orang biasa-biasa je?
________________________________________________
Tidak akan menghina orang lain kerana kekurangannya dalam urusan agama atau dunia
Setiap orang ada kelemahannya, kita jugak kan?
Adakah kita memperbaiki kelamahannya?
Atau kita makin merosakkannya dengan mencela?
________________________________________________
Tidak merasa jijik untuk duduk bersama orang miskin dan berkelas bawahan
Kita dan mereka sama sahaja. Ingat,
di kubur, di Mahsyar, kita dan semua manusia sama saja.
________________________________________________
Mudah mengakui kesalahan diri walaupun akan mengancam reputasi
Bagaimana kita menerima teguran atas kesalahan kita?
Berterusan memberi alasan, atau mengakui kesilapan?
________________________________________________
Menghadiri undangan tidak kira siapapun yang menjemputnya
Ikhlaskah kita dalam menerima undangan?
Adakah kerana yang mengundang berharta?
Atau kerana Allah?
________________________________________________
Suka membantu keluarga melakukan kerja-kerja di rumah
Rasulullah sering membantu 'Aisyah ketika berada di rumah.
Kita?
________________________________________________
Memulakan salam apabila bertemu dengan Muslim lain
Siapa yang selalu memulakan salam?
Kita atau kita harapkan orang lain yang memulakannya?
Siapakah yang lebih diredhai Allah?
Yang memulakan, atau yang menjawab?
________________________________________________
Tidak suka orang lain berdiri untuk menghormatinya
Ingatlah, yang selalu dikerumuni lalat itu, adalah bangkai!
________________________________________________
Bergaul dengan semua lapisan masyarakat
Perlukah memilih pangkat dan harta untuk berkawan?
________________________________________________
Tidak suka orang berjalan di belakangnya
Elakkan perkara sebegini kerana manusia akan mudah
merasa bangga bila ada pengikut
________________________________________________
Tidak merasa malu untuk pergi ke pasar
Didiklah diri dengan melakukan kerja-kerja
sebegini untuk melembutkan hati
________________________________________________
Menyayangi orang-orang yang lemah
Disini keikhlasan akan terbukti dimana
orang-orang yang lemah sukar
untuk memberikan kita apa-apa,
kecuali jiwa yang lembut dan ikhlas
________________________________________________
Tidak suka mencela makanan
Kita beruntung kerana masih diberikan
rezeki oleh Allah, bersyukurlah...
Wallahua'lam...
Moga kita semua berjaya membentuk diri yang tawaddu',
dan jiwa-jiwa yang ikhlas kerana ALLAH...

14 Disember 2009

CAM BEST JE KBM TU!!!


Masuk kali haritu, dah berpuluh kali ana rasa ana dengar fasal KBM atau nama panjangnya Keindahan BersamaMu. Bila mula-mula dengar, ingatkan cam rancangan Bersamamu dalam TV3 tu:) Tapi pengetahuan ana tentang KBM mula bertambah hari demi hari, tambahan pulak bila mula berusrah dengan Otai KBM yang sangat disegani, Abg Bai yang sudah beranak satu. Hmm tiap-tiap minggu, ada je cerita dia fasal KBM, adeyh, cam takde mende lain ke nak crita (kata diri ini yang tak pernah mengikuti KBM tu).

Alhamdulillah, peluang, masa dan kesempatan itu milik Allah, dan hanya Dia yang mampu memberikan kita semua ini untuk melakukan sesuatu. Hujung minggu lepas, alhamdulillah dapat jugak ikuti KBM-SSQ 5R yang berlangsung selama empat hari di Hulu Langat. Oleh sebab kelas yang dah bermula di UIA, ana hanya sempat mengikuti sesi sebelah malamnya saja, tapi tu pun cukup bagi ana untuk membuat satu kesimpulan....

Afwan ye Abg Bai, I have to say this...

Hmmm for me KBM is nothing....Takde ape pun sebenarnya kat KBM...Sama je cam program-program biasa...Tapi adik-adik, sahabat-sahabat semua, program biasa ini, mampu membuatkan seorang kanak-kanak, sehingga seorang dewasa untuk mengalirkan air mata mengenangkan kelalaian, kesilapan dan kealpaan yang dilakukan sepanjang mengecapi nikmat kehidupan yang Allah anugerahkan ni.

Walaupun ana hanya sempat mengikuti sesi sebelah malam je, namun impact yang ana dapat, subhanallah, "Banyaknye aku main-main dalam hidup ni":( Petama kali ana betul-betul dapat menghayati pengorbanan seorang insan bernama Bilal, Yassir, Sumayyah dan Ammar. Slot Meniti Angin Malam yang bagi ana dibawa dengan cukup baik, membuatkan hati ana yang kotor ini berkata, "Kalau Bilal didera camtu, Yasser dijerut lehernya, Sumayyah ditusuk dengan lembing, dan Ammar dipaksa untuk melihat penyeksaan keatas mak dan ayahnya, apa ujian yang aku dah dapat untuk mempertahankan Islam dan Iman yang ada dalam diri ni?"...

Setelah selesai perjalanan yang disebut sebagai nite walk jugak tue, masuk pulak ke satu lagi slot yang sangat menggerunkan bagi insan yang selalu lalai dan alpa ni. Astaghfirullah... Bila fikir balik, diri ini berkata, "Err tau kan semua ni memang akan berlaku? Tapi kenapa masih lalai? Kenapa solat masih tak mantap? Kenapa kenapa dan kenapa camni??"... Ya Allah, ampunkan hambaMu ini. Bagi yang tak dapat bayangkan apedia slot ni, ana sarankan antum cari masa sesuai, joinlah mana-mana program KBM yang ada. InsyaAllah, antum takkan rasa sia-sia melaburkan sedikit wang pemberian Allah untuk mengingatiNya.

Wallahua'lam, takleh cerita banyak-banyak sangat fasal pengalaman first time gi KBM ni, kena gi sendiri, baru tau(^_^)/"

Tahniah, Mubaarak dan Congratulation buat team KBM yang berjaya menganjurkan KBM SSQ tempoh hari. InsyaAllah kalau ada masa lagi, ana akan menempel di mana-mana KBM yang ada(^_____^)

Wallahua'lam....

08 Disember 2009

MENANGISLAH...


Beberapa minit yang lepas, ana diajukan satu soalan yang mengingatkan ana kepada mak kat kampong. Hmm it is about air mata. Actually soalan utamanya adalah, adakah bila menangis, bermakna kita seorang yang tak sabar? But bila sebut menangis, sure air mata akan datang sekali kan. Yang membuatkan ana macam terpegun dan timbul rasa hairan adalah, apa ada pada air mata ye? Apa sebenarnya tujuan penciptaan air mata? Tanya kat pakcik Wikipedia, dia jawab:
”Air mata adalah kelenjar yang diproduksi oleh proses lakrimasi untuk membersikan mata. Kata lakrimasi juga dapat digunakan merujuk pada menangis. Emosi yang kuat juga dapat menyebabkan menangis, walaupun kebanyakan mamalia darat memiliki sistem lakrimasi untuk membiarkan mata mereka basah, manusia adalah mamalia satu-satunya yang memiliki emosi air mata.”
Dan percaya atau tidak, bagi wanita terutamanya, bila mereka menangis, mereka dapat menyelesaikan banyak masalah dan tekanan tanpa perlu membuang masa dan tenaga melakukan aktiviti luar sebagaimana seorang lelaki akan buat. Dan lagi ajaib, dengan hanya mengalirkan air mata, seorang ibu mampu untuk mengubah anaknya yang samseng menjadi soleh. Berbanding seorang ayah yang mungkin akan memukul anaknya untuk mengajar, tetapi belum tentu anaknya itu akan berubah. Subhanallah, walau setitik, yang mungkin satu milliliter pun tak sampai, tapi mampu untuk mengubah dunia. Belum lagi ciptaan Allah yang besar-besar macam gajah dan bukit bukau.
Untuk mengetahui apa yang ada dalam air mata dari segi saintifiknya, antum boleh merujuk blog ini:
Bagi ana yang pertama kali mengetahui fasal air mata ni, subhanallah, hanya itu yang mampu dan diberi peluang oleh Allah untuk diucapkan.
Sedang membaca artikel ni pulak, teringat satu kisah waktu ana di tingkatan tiga dulu. Ada sorang classmate lelaki yang agak pendiam dalam kelas ana. Satu masa ni, taktau kenapa, maybe sebab diganggu oleh classmate-classmate lain yang agak nakal, dia menangis dalam kelas. Then ada antara kami yang gelak bila dia menangis. Dan kebetulan masa ni sampai masa untuk Ustazah Bahasa Arab masuk mengajar. Bila dia tengok classmate ana tu menangis, dan yang lain macam gelak-gelak, dia ckp:
Kenapa kamu gelak? Menangis lah Ahmad (bukan nama sebenar), orang yang tak pernah menangis adalah orang yang lemah dan tinggi egonya dan bukan seorang lelaki sejati”.
Masa tu ana macam tersentak dan akui, “Yes, amat susah bagi seorang lelaki untuk menangis”. Dan actually, menangis, meminta maaf adalah antara perkara yang tak semua orang mampu buat. Hanya orang-orang yang kuat dan berani dapat melakukan dua perkara ni. Maybe Nampak macam lemah bila menangis dan meminta ma’af, tapi berapa ramai orang mampu buat? Dan lebih menakjubkan, Allah amat menyukai hamba-hambaNya yang bangun di tengah malam, tanpa menghiraukan dunia dan manusia lain, menangis kerana takutkan Allah walau siapapun yang berada disisinya ketika itu.
Dan satu lagi statement yang pernah ana dengar masa ana kat matrikulasi dulu,
"Nak tau tak, air mata ada sejenis bahan kimia yang boleh membuang bahan-bahan kimia yang tak elok kat muka. Patutla muka dia bersih dan tenang ja saya tengok. Mesti tiap-tiap malam menangis atas sejadah kan?"
Anyway, taktaula sohih ke tak. Tapi bila fikir asbab kenapa orang-orang soleh yang sentiasa bangun malam bermunajat kepada Allah, muka mereka nampak bersih, tenang dan lembut je, ana logiknya jugak. 'Ala kulli hal, jangan ta'asub pulak, takda kajian yang menyokong pun statement ni, cuma pemerhatian sahabat ana tu mungkin.
Subhanallah…Ya Allah, jadikanlah kami hamba-hambaMu yang sentiasa menangis mengenangkan kelalaian dalam menta’atiMu...Janganlah benarkan mata kami mensia-siakan nikmat yang Kau beri dengan menangis untuk perkara-perkara dunia Ya Allah…Ameeennnn…

26 November 2009

Alhamdulillah, sujud syukurku kepadaMu Ya Allah, sehingga ke saat ini, walau besar mana pun kesalahanku padaMu, sejauh mana pun aku lalai mengingatiMu, Kau masih berikan aku peluang untuk mengecapi nikmat bernafas yang Kau berikan kepada semua umat manusia. Ya Allah, kekalkanlah aku dijalan Islam, temukanlah aku dengan orang-orang yang beriman, berilah peringatan kepadaku jika aku tersalah dan cuba melakukan perkara yang boleh menjauhkan diri yang lemah ini daripada mengingatiMu Ya Allah...Ameennnn....

Buat semua sahabat yang selalu mengunjungi blog atau rumah ana ni, afwan jiddan kerana menyakitkan mata antum dengan "langsir" yang sama sejak Ramadhan lepas. Jika ingin menuruti kehendak hati untuk berkongsi segala 'ibrah hidup yang ana perolehi, setiap hari ana ingin menukar langsir rumah ana ni. Tapi memandangkan sejak Syawal sehinggalah semalam, banyak sangat perkara yang perlu ana dahulukan, maka tak sempatlah nak menggantung tirai baru untuk rumah ni untuk berkongsi indahnya hidup dalam nikmat yang Allah kurniakan kepada kita semua setiap saat tanpa henti. Hmm alhamdulillah sahabat-sahabat, ana masih boleh berjumpa ntum, melihat antum, bercakap dengan antum, kerana Dia, kerana Allah lah. Yang masih memberikan peluang kepada diri yang lemah dan selalu lalai ini untuk terus berubah walau sebanyak mana pun diri ini asyik mengulangi kesalahan yang sama. Astaghfirullah...

Hmm bayangkan, jika Allah hentikan khidmat udara di dunia selama 5 minit, berapa ramai manusia akan mati? Mudah je kan, hanya zarah-zarah oksigen, O2, yang tak nampak dan percuma. Namun kalau Allah tarik walau sekejap, tak kira siapa, saintis yang boleh extract oksigen dari air, perdana menteri yang berjaya memajukan negara, presiden sebuah negara yang dihormati dunia, semua, semuanya takkan mampu hidup, takkan mampu melakukan perkara semudah berkata-kata pun. Subhanallah, sejuta kesyukuran kita panjatkan kepadaNya, keranaNya, kita menjadi kita hari ini. Bersyukurlah, bertasbihlah memuji Allah yang Esa dan tiada sekutu yang layak disembah melainkannya.

InsyaAllah kali ni ana nak kongsikan pengalaman beriadhah secara "luar biasa" bersama teman-teman ana sejak Jumaat lepas. Tapi sebelum tu, jazakumullah kepada semua rakan seperjuangan, team penganjur Muslim Combat Quest 2009 yang sama-sama merealisasikan camping kita kali ni(^___^)

Sedikit perkongsian potret-potret Muslim Combat Quest 2009...



Muslim Combat Quest 2009 (MCQ '09)



Platun Ikhwah



Forum Mengisi Malam Pertama



Perbarisan Pagi



Journey to The Camp, "Lembah Genting Camp"



Bina Penempatan


Rempuhan Halangan



Meredah Arus Sungai yang Sungguh Deras



Alhamdulillah, Berjaya Gak Kami Berenang(^_^)



Bersiap-siaga Untuk Trekking



Beraksi Dengan Senjata Masing-masing



Pokcik Ni Kabo ke Kite Guano Nak Kerat Buloh



Our Lunch Today, Telur Mata Bersardin dan Kopi "o"



Gembira Dapat Masak Walaupun Tak Kenyang Makan



Alip Kena Redah Lumpur



Teropong Mad'u Di Malam Kesenian IKhwah



Cari Arah Dalam Compass Orienteering



Gembira Tamat Latihan MCQ 2009

Alhamdulillah, Allah mudahkan segalanya untuk kami. Dan bagi diri ana sendiri, terlalu banyak 'ibrah dan pelajaran baru yang ana dapat belajar ketika menjadi koorditor untuk program ni. Dan kenangan paling manis, first time buat persembahan solo dalam malam kesenian dalam program! Sebelum ni memang tak mampu la, tapi kali ni Allah bagi kekuatan, setelah ukhuwwah dengan sahabat-sahabat makin rapat, tak segan pulak ber"seni" dengan ikhwah-ikhwah. Moga ukhuwwah dan ikatan yang terbina dalam Muslim Combat Quest kali ini akan berkekalan selamanya insyaAllah...

Ya Allah, kukuhkanlah ikatannya...
Ya Allah, kukuhkanlah ikatannya...
Ya Allah, kukuhkanlah ikatannya...

Ameeennnnn....

12 September 2009

Bagaimana Ramdhan Kita???



"Ya Allah, tinggal lagi sepuluh hari Ramadhan ni!!!"
"Macam mana dengan target Ramadhan kali ni? Qiyam? Tadarus? Camne ngan mutaba'ah amalan harian? Puas hati ke dengan semua amalan yang dibuat Ramadhan kali ini?"
Persoalan yang keluar dari hati kecil insan yang sangat lemah ini beberapa hari lepas. Sedar tak sedar, dah 20 hari berpuasa dan mentarbiyah diri dalam bulan yang mulia ni. Dan hari ni, dah masuk ke "final" round dah untuk kita semua lakukan amalan sebanyak mungkin untuk mendapat redha Allah SWT. Dan jugak, dalam masa-masa akhir Ramadhan inilah jugak sebenarnya masa terbaik untuk kita muhasabah kembali perjalanan hidup sebagai seorang hamba Allah dalam kehidupan yang sekejap ini.
Jika Ramadhan kali ini, tiada perubahan yang berlaku dalam hidup kita, bermakna kita sebenarnya berada dalam zon bahaya untuk bertemu Allah. Bayangkan, jika kita adalah seorang manusia yang selalu melakukan perkara-perkara sia-sia, lagha, solatnya selalu dihujung waktu tanpa keuzuran, pandangannya sukar untuk ditundukkan jika melihat perkara-perkara haram, masih tetap melakukan perkara-perkara tersebut sehingga saat ini. Jika kita berada dalam kondisi sebegini, fikirkan, dalam bulan yang tiada syaitan dan iblis yang mendorong kita melakukan kejahatan, bagaimana kita masih mampu melakukan segala kefasadan dan maksiat kepada Allah ni?
Sedar atau tak, jika ini berlaku kepada kita, sebenarnya diri kita telah sebati dengan segala maksiat-maksiat tersebut selama 11 bulan yang lepas. Logikkah dalam masa sebulan, yang dalamnya urusan dunia masih berlaku, kita mampu membuang segala titik-titik hitam dalam hati kita? Alhamdulillah, dan tahniah jika kita mampu.
Muhasabah kembali diri kita, masih belum terlambat untuk mengejar rahmat-rahmat Allah yang melimpah-ruah dalam bulan yang mulia ini. Bayangkan jika ini adalah Ramadhan yang terakhir, dan dengan keikhlasan kita melakukan amal ibadat, Allah bersihkan segala kekotoran dalam hati kita dan mengampunkan segala kesilapan kita, betapa beruntungnya kita.
Jom-jom, jangan buang masa lagi, masih tinggal seminggu untuk kita mengecapi nikmat berada dalam bulan Ramadhan ini(^_^)



16 Ogos 2009

SUBHANALLAH...


Heh tengah-tengah bukak google tadi, kuar pulak gambar ni....
Subhanallah, cantik sungguh ciptaan Allah...
Biar panas, sejuk, takut, marah, bahkan waktu nak kena sembelih pun...
Mukanya tetap tersenyummmm(^__^)/"

31 Julai 2009

Cerita Sebulan

Alhamdulillah, sejuta kesyukuran ana panjatkan kepada Allah, Dia masih lagi panjangkan umur untuk teruskan kehidupan dan ana masih lagi diberi kesempatan untuk terus mencari ilmu-ilmu Allah di bumi UIAM Gombak ni. Hmm hampir sebulan blog ni dibosankan dengan tajuk Rider's Day(^__^) Actually mulai awal bulan Julai, sampaila ke hujungnya hari, banyak sangat benda yang ana perlu dan kena utamakan dari mengemas blog ni. Kadang-kadang dah duduk depan laptop dah, benda yang nak dikongsi dah ada, tapi ada ja buku-buku subjek sem 1 ni yang mengacau nak suruh dibukak. Alhamdulillah la jugak, kekacauan untuk membuka buku tu datang, dapat jugak prepare notes untuk kelas esoknye tu. Anyway, sebagai perkongsian bulan Julai ni, ana lampirkan beberapa gambar apa yang berlaku sepanjang bulan ni. Takda kata-kata yang dapat ana ucapkan bila tengok balik kenangan-kenangan ni. Alhamdulillah(^___^) Dan moga Allah kekalkan segala nikmat-nikmat yang Dia kurniakan ni....
JALANG-JALANG KE GANU(^__^)
Menikmati kepok di Pantai Kemasik...

Ukhuwwah terbina di Al-Irsyad Kuantan...

Bersama Ustaz Zawawi di Pulau Duyong...

Sepetang di Pantai Kemasik, Kemaman...

Nik maik layang-layang di pantai dekat airport Terengganu (apa tah nama pantai ni)


Main bot kat Seberang Takir...
(Hampir terjatuh time lompat naik atas bot ni...Huhuuu)

Kubah kaca di Pulau Wan Man...


Ziarah Ustaz Zawawi di Pulau Duyong...


KELAHIRAN BARU DI ARAU(^__^)
Kambing beraksi dikala Subuh...
Baby itu...


Kenduri akikah di rumah...

Once again...
Alhamdulillah, Syukran Ya Allah...
Kekalkanlah dan perbaikilah ukhuwwah kami semua..
Ameennn

29 Jun 2009

RIDER's DAY

Harini boleh dikatakan hari yang paling jauh dan paling lama ana menunggang satu-satunya aset (aset ke liabiliti eh?) yang dihadiahkan abah lima tahun lalu. Menunggang RF780 yang setia bersama ana sejak minggu ketiga berada di Gombak, ke UKM atas urusan kerja. Lainnya perjalanan kali ni, actually boleh je gi naik komuter, turun je kat belakang UKM, terus cari library. Tapi sebab nak cari jalan baru, yang dijumpai dalam Google Map dua hari lepas, tendang jugak la "engko" motor tu ke Bangi. Alhamdulillah, lebih kurang jam 2 petang, tongkat si hitam diturunkan di Masjid UKM Bangi. Macam nak patah pinggang jugak bila mula-mula bangun dari seat motor tu. Tapi bestla boleh rasa jugak ape yang orang lain rasa bila kena naik motor jauh-jauh.
Kadang-kadang, bila kita dah terbiasa dengan kesenangan dan selesa ni, sangat susah untuk terima sesuatu benda yang tak selesa. Sebab tu lah jugak kita dengar ada orang tak sanggup nak hidup lagik bila bankrup, hilang keje, or duit diorang kena curi. Actually disinilah iman dan kekuatan aqidah memainkan peranan yang penting. Bagi umat Islam, kita perlu sedar, rezeki, kekayaan, kesenangan hidup semuanya dari Allah. Kalau harini kita jatuh miskin, hilang harta, hilang ape-ape kesenangan hidup yang kita dah lama ada, tak mustahil esoknya kita akan dapat lebih banyak dari yang kita dapat hari ni. Mungkin Allah nak uji kita, sejauh mana iman dan 'aqidah kita mampu bertahan bila segala apa yang kita sayangi dalam hidup ni diambil dalam sekelip mata. Allah nak uji kita, kalau Dia ambil sesuatu dari kita harini, siapa akan kita cari dulu? Pelik kan, walaupun ramai orang Islam harini sedar yang Allah lah satu-satunya tempat pergantungan, tetap memilih jalan syirik dengan berjumpa bomoh untuk tilikkan dimana barang dia yang hilang tu berada. Wal'iyaadzubillah...
Berbalik kepada cerita di UKM tadi, lepas melawat-lawat perpustakaan UKM tue, ana pun bergerak balik ke Gombak. Alhamdulillah, satu lagi pengalaman susahnyer orang naik motor Allah bagi kepada ana. Bila tayar motor mula bergolek kat MRR2 je, nikmat Allah mulai terasa menghentam visor helmet. Hujan. Dapatla merasai nikmat menunggu hujan reda dibawah fly over highway buat kali yang kedua. Seronok jugak sebenarnya, kalau tak hujan, susah nak dapat peluang bertenggek kat tepi highway tu sambil menjamu mata ngan kereta-kereta kat jalan raya. Dan paling best, dapat rasa jugak camne orang yang takda kereta rasa waktu hujan camtu. Syukur alhamdulillah, Allah bagi rasa dua nikmat. Nikmat ketika senang, dan nikmat ketika susah.
Ya Allah, jadikanlah aku hambaMu yang sentiasa bersyukur dengan segala nikmat yang Engkau berikan, ketika susah ataupun senang...Ameennn...

Apakah kamu (tidak percaya) dan heran bahwa datang kepadamu peringatan dari Tuhanmu yang dibawa oleh seorang laki-laki di antaramu untuk memberi peringatan kepadamu? Dan ingatlah oleh kamu sekalian di waktu Allah menjadikan kamu sebagai pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah lenyapnya kaum Nuh, dan Tuhan telah melebihkan kekuatan tubuh dan perawakanmu (daripada kaum Nuh itu). Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah supaya kamu mendapat keberuntungan. [Al-A'raaf: 69]

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? [Ar-Rahmaan: 45]

13 Jun 2009

KEJUTAN SENJA

Senja ini, heboh di rumah yang ana duduki sempena semester pendek ni dengan kamatian Ustaz Fathi Yakan. Sumber tersebut iaitu ikhwan-jor.com mengatakan Ustaz Fathi Yakan telah kembali ke rahmatullah pada kira-kira jam 12.31 tengahari tadi. Dan di Masjid UIAM, sebuah pengumuman dibuat bagi memaklumkan tentang pemergian seorang insan yang sangat banyak jasanya dalam penyebaran fikrah Islam. Kira-kira jam sembilan malam kejap tadi pulak, satu berita terbaru keluar di yahoo group yang ana sertai. Keadaan Ustaz Fathi Yakan sekarang sangat kritikal, belum meninggal sebenarnya. Beliau sekarang masih lagi dihubungkan dengan alat bantu pernafasan di Hospital Otel Dew di Beirut.
Sama ada beliau sudah meninggal atau tidak, realitinya sekarang, kita semakin kehilangan orang-orang soleh dan ilmuan Islam yang menjadi rujukan kepada permasalahan-permasalahan yang timbul dalam masyarakat Islam hari ini. Risau dan bimbang pulak memikirkan diri sendiri ni, berapa sangat kerja yang dah dibuat untuk melayakkan diri ini mendapat redha Allah dan diterima oleh Allah sebagai hambaNya di Mahsyar kelak. Timbul pulak dalam fikiran ana, sebuah hadith riwayat Imam Ahmad;
"Tidak akan datang hari kiamat sehingga Allah mengambil orang-orang yang baik dan ahli agama dimuka bumi, maka tiada yang tinggal padanya kecuali orang-orang yang hina dan buruk yang tidak mengetahui yang makruf dan tidak mengingkari kemungkaran" - Riwayat Ahmad

Ust Fathi Yakan, sumbangannya sangat besar kepada dakwah Islamiyah, kita??


Moga dengan berita sedih tentang seorang yang begitu kuat berdakwah dan menyampaikan fikrah-fikrah Islam ke seluruh dunia ini, menjadi satu dorongan yang lebih kuat kepada kita semua untuk bekerja dan berdakwah dalam menyebarkan kefahaman Islam yang syumul ini.

Bangkitlah, bekerjalah untuk Islam. Dunia ini semakin hari semakin tua, semakin dekat dengan "Hari Kehancuran". Jangan kita kembali kepada Allah tanpa bekalan yang utuh dan mantap. Ingatlah, tidak pernah ada umat Islam terdahulu yang dijamin tempat di syurga kecuali mati syahid dalam memperjuangkan agama Allah. Sama-sama renungi wahyu Allah melalui lidah Rasulullah SAW...


Moga semua beroleh manfa'at...Ameennn....

07 Jun 2009

AR-RIJAL SINGAPORE @ AMAZING RACE KL 2009

Berkumpul di Masjid Negara Kuala Lumpur
Kira-kira dua jam lalu, alhamdulillah ana dan beberapa sahabat seperjuangan berjaya melaksanakan sebuah program ukhuwwah bersama sahabat-sahabat baru dari Singapura yang berjaulah ke Kuala Lumpur. Program yang bermula dari Masjid Negara KL dan berakhir di Chow Kit yang mengambil masa kira-kira tujuh jam ini actually adalah pengalaman kali kedua ana dan sahabat-sahabat dari UIAM menguruskan program jelajah Kuala Lumpur dan sekitarnya. Kalau dulu, Youth Outdoor Quest menjadi medan latihan bagaimana menguruskan perlumbaan seumpama explorace atau Amazing Race ini, kali ini Amazing Race KL 2009 bersama Kelab Ar-Rijal dari Singapura pulak menjadi medan untuk melatih diri menguruskan program yang sangat-sangat memerlukan kerahan tenaga, ketepatan masa serta perancangan yang begitu teliti bagi memastikan para peserta dapat sampai ke setiap check point dengan baik dan pada masa yang sepatutnya.

Check point pertama, play ground Majid Negara

Namun perancangan Allah mengatasi segalanya. Mungkin kerana Amazing Race kali ini melibatkan peserta yang hampir kesemuanya belum pernah menjejakkan kaki ke KL, terdapat beberapa kumpulan yang tidak dapat meneka dan mencari check point yang betul berikutan klu-klu yang diberikan masih kabur dan memerlukan penelitian yang mendalam untuk mengeluarkan nama check point yang sepatutnya. 'Ala kulli hal, alhamdulillah semua peserta berjaya sampai ke check point yang terakhir dengan selamat kira-kira jam 8.30 malam.


Check point ketiga, Grafiti Palestin


Apa yang penting sepanjang Amazing Race KL 2009 kali ini sebenarnya bukanlah dari segi siapa sampai dulu atau siapa yang menang sebenarnya. Dan jugak bukanlah kesempurnaan dan keberjayaan dalam menganjurkan program yang diidamkan, tetapi ukhuwwah yang terbina, pengalaman dan ilmu baru yang diharapkan oleh semua yang terlibat dalam Amazing Race kali ini. Bagi penganjur, ana dan sahabat-sahabat dapat menyenaraikan banyak penambahbaikan yang perlu dilakukan untuk menganjurkan program jelajah sebegini, dan juga banyak perkara baru yang kami belajar setelah beberapa kali diminta untuk menguruskan program sebegini.
Alhamdulillah, syukur tak terhingga, Allah menghadiahkan kami ukhuwwah dari Kelab Ar-Rijal dan pengalaman baru dari program ini. Penat, letih dan badan melekit semata-mata untuk melancarkan Amazing Race KL 2009 ini. Tapi bila dilihat dan difikirkan balik dari sudut hikmah, hilang segalanya digantikan dengan rasa puas hati mendapat sahabat baru dan pengalaman baru, hadiah ukhuwwah dari Allah.
Ilalliqa'...(^_^)/"



01 Jun 2009

BILA USTAZ PUN NAK JUGAK...

Dua tiga bulan kebelakangan ni, kita dikejutkan dengan beberapa berita negatif yang mengaitkan nama "ustaz" dan "ustazah". Secara tak langsung, berita-berita negatif sebegini sebenarnya sedikit sebanyak memalitkan imej negatif kepada Islam itu sendiri memandangkan nama "ustaz" dan "ustazah" bukanla nama biasa, tetapi melambangkan imej pembawa risalah dan ajaran Islam sendiri.
Oleh sebab beratnya tanggungjawab membawa imej Islam inilah, sesetengah ilmuan-ilmuan Islam yang fakih atau menguasai bidang Syari'ah, Quran Sunnah atau Hadith, tidak sanggup untuk meletakkan gelaran ustaz dihadapan nama mereka. Malangnya hari ini, mungkin disebabkan market "ustaz" dan "ustazah" makin tinggi, ramai yang tak segan silu mengaku diri mereka ustaz dan ustazah. Akibat dari terlalu banyak ustaz-ustaz celup dan ustaz segera inilah, hari ini, kita dapat melihat di dada-dada akhbar, ustazah sana bercerai, ustaz bercinta, isteri ustaz tuntut cerai, ustaz mengajar Quran mencabul kehormatan anak didiknya, macam-macam lagi. Padahal ustaz atas "nama" jer, kesannya, habis semua ustaz ustazah terpalit dengan fitnah masyarakat, "Ustaz pun buat hal jugak"...
Dan menambahkan lagi kepelikan dan kemudharatan dalam memarketkan ustaz ustazah ni, harini semua benda orang tanya ustaz, sampaikan perkara yang tak berkaitan pun ditanya. Alhamdulillah, ustaz yang betul-betul faham ilmunya, takkan jawab dan jadi saksi untuk perkara-perkara yang dia tak faham. Tapi malangnya ustaz-ustaz celup pulak yang keluarkan hukum dan buat-buat faham bila pihak-pihak yang terdesak nak halalkan perniagaan mereka mintak jadi penasihat. Hmm kalau hukum dia keluarkan tu betul, takper la sikit, katakanla salah, dan benda tu jadi amalan orang ramai, contohnya hukum sebenar sesuatu perkara tu riba', tapi sebab bukan bidang dia, dia keluarkan jugak hukum "boleh". Astaghfirullah dan moga Allah jauhkan kita dari terlajak mengeluarkan hukum yang tak sepatutnya.
Tujuan ana bangkitkan isu kali ni bukanlah nak memburukkan sesiapa, tapi sekadar memberi peringatan untuk diri sendiri dan jugak semua sahabat-sahabat, siapa kita apabila kita bergelar Muslim dan jugak orang yang dilihat agak 'alim dalam ilmu-ilmu agama. Sekali fikir, ada logiknya bila seorang ustaz ni cakap, "Saya tak mintak pun orang panggil saya ustaz", bila dia di"fitnah" satu masa dulu. Tapi dua kali fikir, timbul rasa kesal dan kecewa apabila orang yang kita harapkan dapat membantu membimbing masyarakat ini terjebak dengan fitnah yang dah selalu sangat orang terjerat.
Dan lagi sedih, tidak cukup dengan kontroversi-kontroversi yang sudah cukup memalukan tu, ada pulak insan yang dulunya pernah disebut oleh ustaz ini dalam ceramahnya tampil mempersoalkan kembali tindakan si ustaz. Dulu ustaz pernah mempersendakan seorang artis bila artis tu digosipkan dengan si pulanah ni, ustaz nyanyi lagu "Ahhaaa tak tahu...". Lebih kurang liriknya, tapi harini, kata penulis dalam akhbar tue, mungkin si artis tu boleh nyanyikan balik untuk ustaz, "Ahhaaa tak tahu...". Hmm mungkin hanya doa boleh kita panjatkan ke atas ustaz ni dan kenalannya tue. Dua-dua bawak imej Islam, imej yang sama kita turut bawak pada hari ni sahabat-sahabatku. Dan ingatlah, Islam satu agama Yang Suci, agama yang tidak boleh dicampur adukkan dengan perkara-perkara lain yang kotor dan cemar.
Moga Allah bantu dan berikan petunjuk untuk kita semua insyaAllah..

HARI TEMBAKAU SE"KEMENTERIAN"


Semalam bila bukak paper, tersenyum ana bila tengok ada satu iklan besar kat front page ngan last page paper tu. Punyala semangat Kementerian Kesihatan buat promosi cegah merokok, sampai dua page utama surat khabar tu dia ambik. Tapi yang lucunya, rokok ada jugak terjual kat kedai-kedai. Hmm bagus dah usaha Kementerian Kesihatan ni, tapi selagi takda kerjasama dari kementerian lain, terutamanya Kementerian Perdagangan untuk menyekat kemasukan rokok ke Melaysia, buatlah iklan besar mana pun, tunjuk la gambar pelik-pelik fasal penyakit akibat dari rokok ni, berapa ramai sangat yang akan berenti merokok.
Tapi tahniah la sebab ada jugak usaha menaikkan cukai rokok, untuk mengurangkan orang merokok. Tapi kalau sekat terus apa salahnya kan. Bagi anak-anak orang kaya tak jadi masalah langsung kalau sebatang rokok naik RM1 pun, tapi sebenarnya bila naikkan cukai, tapi benda tu masih ada di pasaran, siaplah makcik-makcik kat kampung yang ada anak-anak tak bekerja yang ketagih rokok tue. Sehari kalau tak habis at least RM2 untuk anak bertuah dia beli rokok tak sah la. Tak bagi japgi, anak tu pegi mencuri pulak. Betul-betul kita ni nak tengok masyarakat kita baik ke tak sebenarnya?
Dan satu lagi benda lucu bila tengok kat kotak rokok, besar-besar ditulis amaran dari Kementerian Kesihatan "Merokok Membahayakan Kesihatan". Tapi sedihnya, walaupun ramai tahu dan diberitahu rokok ni membahayakan kesihatan, ada jugak rokok dijual di kedai-kedai. So bahaya camna pun, kalau dah dijual di kedai, bermakna bukan satu kesalahan la di sisi undang-undang negara la kan. Ibarat macam kita larang budak-budak kecil memanjat pokok sebab takut jatuh patah kaki ke, tapi yang angkat budak tu naik atas pokok, kita la jugak.
Hmm bila la kita nak tengok undang-undang negara kita pakai sikit hukum yang ulama-ulama buat. Terang-terang Majlis Ulama keluarkan hukum rokok haram, boleh pulak ada orang cakap makruh ja dan tak boleh dibuat undang-undang rokok ni haram. Hmm terpulang la nak ikut sapa, kalau yakin ijtihad ulama yang faham Islam ni, ikutlah. Kalau lebih yakin dengan "bukan ulama", yang buat hukum ikut suka hati depa tu, ikut la walaupun sebenarnya mereka sendiri tahu apa sebenarnya hukum bagi perkara-perkara macam rokok ni. Once again, "Sampai Bila Nak Buat-Buat Tak Reti??"(^_^)
Mudah-mudahan satu hari nanti, Allah mudahkan dan berikan hidayah kepada kita semua untuk jauh dari perkara-perkara haram sebegini...Ameennnn....

24 Mei 2009

SAMPAI BILA NAK BUAT-BUAT TAK RETI???

Alhamdulillah semalam ana diberi peluang oleh Allah untuk mendengar ceramah Tazkiyatun Nafs dari Akh Didi Hendra mengenai beberapa orang sahabatnya yang bertukar 180 darjah hanya kerana tidak mahu dilihat terlalu tegas dan tidak mahu bercampur dengan orang lain terutamanya kawan perempuan. Tamat ceramah akh Didi, teringat pulak ana pada kisah seorang sahabat ana waktu di matrikulasi dulu yang ceritanya tak jauh beza dari cerita yang Akh Didi sampaikan. Kes nak cuba sesuaikan diri dengan masyarakat dan dengan wanita. Oleh kerana agak kurang selesa bila nampak dia macam tak kisah duduk makan semeja dengan kawan perempuannya di cafe, kami sahabat-sahabat yang agak rapat ni sepakat menghantar wakil untuk cuba memberi nasihat. Persoalan yang ditimbulkan ialah, kenapa dia macam tak kawan sangat dengan sahabat-sahabatnya yang sama-sama beroleh tarbiyah dari pusat tahfiz dulu, tapi lenient sangat dengan kawan-kawan yang tak jaga pergaulan ni. Jawapan yang sahabat ana tadi terima ialah...

“Aku taknak bercampur sangat dengan budak-budak tue, nanti macam tak bermasyarakat dan asyik duk sama-sama kumpulan tue je. Kena jugak bercampur dengan orang lain, baru senang nak buat kerja”
Sebuah kata-kata yang bagi ana sangat tak patut, yang keluar dari seorang sahabat ana yang dipilih oleh Allah untuk menjaga kalam sucinya. Yang membuatkan ana lagi sedih dan terkilan ialah bila mendapat berita yang sahabat ana ni dah banyak berubah. Kalau dulu hanya makan ramai-ramai semeja dengan perempuan, sekarang dah berani keluar dating dua-dua, orang larang pun tak kisah. Alasannya nak mengubah si perempuan tue. Ana tak kisah sangat kalau yang diceritakan ni budak biasa macam ana ja, tapi yang sedihnya, sahabat ana ni membawa imej Islam yang sangat kuat, yang kalau fitnah terkena kat dia, semua sahabat-sahabat dia yang lain yang turut sama beroleh tarbiyah akan mendapat kesannya.
Tujuan ana menulis tentang ni, bukanla nak bukak aib sahabat ana nie, dan antum pun bukannya kenal dia melalui penulisan ana ni. Tapi yang ana lebih nak tekankan di sini, kenapa orang-orang sebegini boleh jadi macam tue? Harini biasa kita tengok kan, ustaz couple dengan ustazah, orang ambik pengajian Islam pun keluar dating, time weekend hilang ke zoo la, KLCC la, bawak si "pacar"nya tue. Orang yang sepatutnya menjadi contoh, yang sepatutnya faham hukum fikah, hukum ikhtilat lebih dari orang yang tak ambik course agama macam tak faham langsung apa itu fitnah dan ikhtilat.
Tak perlu la nak guna alasan nak ubah orang dengan cara couple, sampai hari ni, ana tak pernah dengar ada yang berjaya except certain case. Tu pun diorang kahwin dulu then baru dapat ubah. If takder plan nak kawin, jangan la duk cari fasal, silap-silap kita sendiri yang bakal terubah. Dan kita tengok perjalanan dakwah Islam sendiri pun, tak pernah ada satu contoh pun yang ditunjukkan sama ada oleh sahabat atau ulama bahkan Rasulullah sendiri, ada istilah dakwah melalui bercinta lelaki dan perempuan.
Dan harini, bohong la kalau ada yang kata dia taktau yang couple tu haram dan berdosa. Especially yang belajar agama, or yang penah baca Quran. Soalnya, sampai bila kita nak buat-buat taktau dan sampai bila kita nak belitkan hukum dating tu haram, couple tu haram dan berhubung dengan ajnabi tanpa ada sebab yang dibenarkan dalam Islam tu tak boleh?
Mungkin kata-kata ni agak keras, tapi nak kata jugak, kalau kita yakin kita memang akan masuk syurga tanpa dihisab atau kita yakin hukum yang kita ubah sendiri tu betul, couple la, keluar la nak dating kat masjid pun, silakan. Tapi kalau kita rasa diri tak sehebat ulama-ulama dan Rasulullah sendiri yang tak benarkan hubungan silang jantina yang tak dibenarkan dalam Islam, jangan la duk cari fasal. Adakah kita tak hairan dengan amaran azab Allah, yang mana Saidina Umar yang pada zaman jahiliahnya adalah kepala samseng jahiliah, bila dengar ayat ni, pengsan terus. Apa ayat tu? Ayat Quran yang biasa kita baca hari-hari jugak, sama ja, tapi kita baca bukan setakat tak pengsan, tak takut langsung. Firman Allah,

Ayat yang pendek, tapi terkesan di hati seorang yang keras hatinya pada zaman jahiliah. Sedarlah semua sahabat-sahabatku, especially sahabat-sahabat ana yang sama-sama se-sekolah agama, yang sama-sama se-UIA dan paling penting, yang sama-sama se-Islam. Kalaula apa yang kita buat harini tak bersangkut dengan Islam, tak kisah, tapi apa yang kita buat harini, semua mata melihat pada kita. Yang sekolah agama, akan jadi contoh pada sekolah biasa, yang UIA, jadi contoh pada universiti lain. Sedihnya harini, takda beza pun antara kita dan mereka. Bahkan yang membuatkan ana hampir-hampir nak menitiskan air mata satu ketika dulu, ada sahabat ana yang bukan dari sekolah agama pulak persoalkan balik apa sebenarnya hukum ikhtilat antara lelaki dan wanita nie, dia baca dalam satu artikel, sms, call, haram sebab boleh membawa kepada zina. Tapi dia tengok budak sekolah agama pun duk sms dan call ajnabinya. Antum yang jugak bekas sekolah agama nak kata apa? Adakah ni propaganda nak burukkan sekolah agama? Certain-certain things maybe memang propaganda, tapi benda ni harini tak payah hantar spy, terang-terang boleh tengok kat universiti sendiri dan paling banyak ana rasa kat friendster.

Disaat ana menulis artikel ni pun sebenarnya, ana takut jugak kalau-kalau ana terbabas jadi macam tu jugak. Na’udzubillah. Salah satu cara untuk elakkan diri kita terbabas ni camna? Macam yang orang biasa buat harini, cuba jauhkan diri dari orang yang bercouple, kalau antum tak mampu nak ubah dia untuk tak couple dan dating and etc. At the same time actually, kita akan mendidik dia untuk bagitau kita tak suka dia couple, keluar dating semua tue. Tambah-tambah la kalau kawan rapat, lagi dia akan terasa. Ana sangat-sangatlah berharap dan berdoa, semua sahabat-sahabat disekeliling ana ni, takda yang couple, tak jaga ikhtilat dan sebagainya. Ingatlah satu perkara penting, jangan jadi penyebab dakwah Islam tak jalan dan tak berjaya, hanya kerana kegagalan kita mengawal nafsu dan fitrah palsu yang dibimbing oleh kawan yang paling tak guna iaitu syaitan la’natullah.

Moga beroleh manfa'at, especially ana sendiri yang cuba menyampaikan...

11 Mei 2009

ALHAMDULILLAH THEY ARE MY PARENT "\(^_^)/"

Ustaz Farid & Puan Kamariah

Bersempena dengan genapnya umur ana yang ke 23 pada 4 Mei lepas, page kali ni khas ana dedikasikan kepada dua orang insan yang paling penting dalam hidup ana yang telah banyak berkorban kesenangan, kelapangan, kesihatan dan segalanya hanya untuk membesarkan insan bernama Ahmad Fathan, Fazlina, Khairussani, Mohd Syatibi dan Syazwani. Sedar tak sedar, lebih dua dekad Abah & Mak membesarkan kelima-lima anak mereka nie. Yang dari segi materinya, kalau perbelanjaan untuk membesarkan dan mentarbiyah kami memerlukan RM10,000 setahun, bermakna Abah dan Mak membelanjakan kira-kira RM100,000 sejak adik ana yang terakhir dilahirkan. Hmm cukup untuk membina sebuah rumah banglo di kampung kami kalau Abah dan Mak tak perlu berkorban untuk lima anak mereka ni. Syukran Ya Allah, kerana menganugerahkan dua orang insan biasa yang berkorban luar biasa untuk membesarkan dan mentarbiyah anak-anak mereka sehingga ke hari ini.


Keluarga Tok Ndak Jah

"Ya Allah jadikanlah kami hambaMu yang ta'at, anak-anak yang soleh, anak-anak yang tidak akan menyusahkan ibu bapa kami pada hari pembalasan dan anak-anak yang akan terus menyumbangkan doa dan kebajikan bagi ibu bapa kami semasa mereka masih hidup atau setelah mereka kembali kepadaMu...Ameennn...."
Celebrating...
- 23th Birthday "\(^_^)/" [Thanks to all my friends for wishing me "Happy Birthday, Sanah Helwah & atc]
- 29th Years of Mothers Day for My Mum "\(^_^)/" [Thanks Mum for being my mother]
- All the time being a servant insyaAllah "\(^_^)/"" [Thanks Allah for accepting me as Your servant]

22 April 2009

MENCARI KETENANGAN DI DADA SOLAT


Sahabat-sahabat seaqidahku, bilakah kali terakhir kita mendapat khusyuk dalam solat? Tadi? Semalam? Minggu lepas? Tahun lepas? Atau beberapa tahun yang lepas? Soal khusyuk sememangnya sangat sukar nak dijawab andai kita tanya pada diri kita. Dalam keadaan dunia kita yang semakin lagha dengan membesarnya dunia hiburan melampau pada hari ini, semestinya amat sukat untuk kita mendapat solat yang khusyuk. Penting sangatkah khusyuk dalam solat? Untuk menjawab soalan ini, ada dua kondisi yang boleh kita pilih. Kalau kita hanya KERJAkan solat, khusyuk mungkin boleh diabaikan sebab kita hanya sekadar melaksanakan kewajipan solat itu. Tapi kalau kita nak DIRIkan solat, khusyuk akan menjadi faktor terpenting kerana kita inginkan solat kita itu diterima oleh Allah SWT. Tanyalah pada diri kita, adakah selama ini kita bersolat untuk Allah atau kita solat sekedar hanya untuk melepaskan diri dari dosa?

Adakah ada perbezaan antara KERJAkan solat dan DIRIkan solat? Mungkin ana boleh berikan ringkasannya disini. Jika kita hanya mengerjakan solat, kita seolah-olah hanya menjalankan urusan "bisnes" dengan Allah untuk mengelakkan diri kita mendapat siksa kubur atau api neraka yang sungguh dahsyat siksanya tue. Tetapi kalau kita mendirikan solat, subhanallah, kita sebenarnya sedang menjalankan urusan hamba dengan Tuannya. Kita tidak mengharapkan ganjaran syurga atau dijauhkan dari siksaan Allah, tetapi kita mengharapkan agar Allah menerima sembahan kita sebagai hambaNya. Sama-sama kita jawab, adakah ada nikmat paling besar selain menjadi insan yang diiktiraf oleh Allah sebagai hambaNya? Ana yakin semua akan jawab tidak, bahkan ganjaran paling besar dalam syurga itu sendiri, adalah dapat melihat Allah SWT dalam keadaan Allah meredhai dan menerima diri kita sebagai hambaNya.

Cuba kita hayati dan soroti perjalanan hidup Rasulullah SAW terutamanya berkaitan solat. Fikirkan dan bandingkan dengan diri kita, Rasulullah SAW pernah bersabda:

"Pusat kebahagiaanku terletak didalam solat"

Bayangkan sahabat-sahabat, Rasulullah mendapat ketenangan dalam hidupnya sewaktu solat. Dengan kata lain, Rasulullah mendapatkan rehat dan menenangkan dirinya ketika bersolat. Bandingkan pulak dengan diri kita hari ini. Kadangkala bukan saja diri kita sendiri yang tidak mendapat ketenangan dalam solat, bahkan orang yang melihat kita solat pun turut sama tak tenang memikirkan solat jenis apa yang kita sedang buat. Ada orang, ruku'nya macam senaman petang, sujudnya pulak macam ayam makan beras. Langsung takda toma'ninah dalam solatnya, sedangkan toma'ninah adalah salah satu dari rukun solat. Apa sebenarnya kaitan antara ketenangan dan toma'ninah ni? Bagi yang faham Bahasa Arab, antum mungkin boleh menjawab berdasarkan perkataan Muthma'innah. Ana tak faham sangat, tapi ana yakin ada kaitannya kan. So cuba kita fikir, adakah terdapat ketenangan dalam solat orang yang tergesa-gesa dan mencuri-curi dalam solatnya? Cuba hayati dan muhasabah diri dengan hadith dari Rasulullah:

"Sungguh, sejelek-jelek manusia adalah orang yang berusaha mencuri bahagian dalam solatnya. Ditanyakan, "Bagaimanakah hal itu boleh terjadi ya Rasulullah?". Rasulullah menjawab, "Ia tidak menyempurnakan ruku' dan sujudnya" (HR Ahmad)

Muhasabah kembali solat kita, adakah selama ini kita telah menyempurnakan ruku' dan sujud kita dengan betul? Jika dibuat ujian amali solat di masjid-masjid harini, antum boleh saksikan, berapa ramai orang yang fail dalam soal ruku' dan sujud ni. Pernah Imam Ahmad bin Hambal RA mengatakan:

"Akan datang suatu masa di mana orang-orang mengerjakan solat namun mereka sebenarnya tidak mengerjakannya. Dan saya betul-betul takut kalaulah zaman itu adalah zaman kita sekarang".

Bayangkan, beza zaman Imam Ahmad bin Hambal dengan abad ke 21 nie? Kalau Imam Ahmad bin Hambal hidup lagi sampai harini, taktaula apa dia akan kata. Itu baru Imam Ahmad, kalau Rasulullah, macam-mana la pulak kan?

Tak hairanlah harini, ramai orang yang bersolat tapi masih melakukan pelbagai kemungkaran. Solatnya lengkap lima waktu sehari semalam, bahkan lengkap berjemaah, tetapi masih melakukan riba dan menyakiti jiran. Sebabnya hanya satu, solat yang dilakukan bukan atas dasar hamba dengan tuannya, tetapi hanya atas dasar bisnes yang hanya mengharapkan faedah di akhirat kelak. Dan pastinya, tiada lagi kekhusyukan kerana solat tersebut sekedar untuk melengkapkan rukun yang hanya menjadi senaman lima waktu sehari semalam.

Sebagai penutup, ana nak kongsikan kata-kata Ustaz Amr Khalid dalam bukunya 'Ibadatul Mukmin:


"Subhanallah! Ada ramai orang yang tidak sedang mabuk namun keadaan mereka ketika solat jauh lebih buruk dari orang-orang yang sedang mabuk. Mereka sama sekali tidak mengerti apa yang mereka ucapkan ketika solat. Minuman keras (khamr) telah diharamkan ketika solat, sebelum akhirnya diharamkan sepenuhnya karena satu sebab, yaitu agar orang-orang Islam mengerti dengan sedar apa yang mereka ucapkan ketika solat.
Demi Allah, berapakah solat yang anda lakukan dalam kondisi lebih jelek dari orang-orang yang tengah mabuk? Bayangkan dan rasakanlah! Katakan kepada saya apakah anda rela berada dalam kondisi demikian?! Sukakah anda menjadi orang yang lalai, sementara anda tengah berada di hadapan Allah?!! "

Cubalah sebaik dan sejenuh mungkin untuk khusyuk dalam solat kerana hanya kekhusyukan dapat menjadikan kita mudah mendirikan solat. Firman Allah:

Moga beroleh sekelumit pengajaran insyaAllah...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...